Bangbang Wetan (Januari 2012)

Forum pencerahan Bangbang Wetan di awal 2012 ini mengambil tema yang cukup unik dan (mungkin) bisa disebut provokatif, yaitu Belajar kepada Hitler.

Sebagaimana biasanya, setelah diawali dengan ayat suci Al-Quran dan shalawat, pengisi acara BBW, Sapto, mengisi dengan petikan gitar akustik dan gesekan biola yang cukup jernih.

Seusai Sapto menghibur hadirin, Cak Rahmat dan Cak Amin berduet menggembalakan acara malam ini. Cak Amin mengawalinya dengan memaparkan poin2 hasil workshop di Pendopo Kadipiro sebelumnya, terutama menggarisbawahi pesan Cak Nun untuk menambah porsi spiritualitas di tahun 2012 ini sekitar 30%-40% lebih intens daripada sebelumnya. Untuk itu, di samping “lagu kebangsaan” Maiyah, Shahibu Baytii, juga diwiridkan 2 yang lainnya, yakni “Hasbunallah” dan “Dhuh, Gusti”. Untuk itu, kemudian Cak Huda diminta “mengenalkan” wirid Hasbunallah ini kepada hadirin. Cak Rahmat kemudian meminta beberapa orang dari hadirin untuk maju ke depan berbagi pendapat dan pengalaman selama mengikuti BBW yang tahun ini menginjak tahun ke-6.

Duet maut Cak Rahmat dan Cak Amin kemudian meneruskan sharing pengalaman tadi menuju tema malam ini, yakni Belajar kepada Hitler. Beberapa pendapat dan opini hadirin tentang Adolf Hitler -pun dijaring. Seorang hadirin mendeskripsikan Hitler sebagai penjahat perang dan anti Israel, sementara yang lain menggambarkan sosok Hitler sebagai seseorang yang memiliki cita-cita besar dalam hidupnya dan berjuang mewujudkan cita-citanya tersebut. Ada pula yang menyebut Hitler sebagai sosok yang cerdas di jamannya, dengan melihat latar belakang keluarga Hitler yang merupakan orang kebanyakan, namun bisa menjadi seorang yang besar. Dan seorang jamaah yang lain, menguraikan bahwa Hitler adalah seorang visioner, dalam artian dia mengerti benar akan keunggulan bangsanya, dan dia benar2 memperjuangkan hal itu. Informasi lain yg disampaikan tentang Hitler adalah ia setelah kalah perang, masuk ke Indonesia melalui Sumbawa dengan nama dr.Poch, yg akhirnya meninggal di Surabaya dan dimakamkan di pemakaman Ngagel, Surabaya.

Beragamnya sudut dan jarak pandang terhadap sosok Hitler dari hadirin BBW adalah sebuah bukti universalitas forum ini. Demikian Cak Suko Widodo yang naik ke panggung kemudian bersama Joko Susanto (Unair) dan Heinrich (WNI asli Jerman), menyebut bahwa forum BBW ini adalah universitas yang sesungguhnya.

Menanggapi tema tentang Hitler, Sukowi yg juga seorang pengajar komunikasi di Unair, menyebut bahwa dari sisi ilmu komunikasi, Hitler bukan hanya seorang yg menguasai komunikasi massa, tetapi bisa jadi jg menguasai psikologi massa dengan sempurna. Meskipun secara fisik Hitler bertubuh kecil dan jauh dr kesan gagah, tapi dengan menerapkan teknik fokus yg sempurna, ia bisa menguasai massa. Mulai dari penataaan cahaya yg fokus kpd dirinya, penggunaan dingklik, dan pengeras suara, adalah beberapa teknik yg digunakan Hitler. Penggunaan lambang berupa swastika juga adalah bukti betapa Hitler memahami sebuah teori komunikasi tentang perlambang kebutuhan manusia atas kekuasaan.

Joko Susanto, salah satu dewan pembina Kuliah Kebangsaan HOS Cokroaminoto, mengapresiasi BBW dengan menyebut BBW telah naik kelas, yaitu dgn mengangkat tema Belajar kepada Hitler, sosok yg secara mainstream berada pada posisi yg negatif. Tangan yg terkuat di dunia, sebut Joko, adalah tangan Hitler. Jika Hitler sudah mengangkat tangannya, maka ribuan orang akan diam. Joko melanjutkan, meskipun Hitler dalam sejarah lebih sering ditampilkan sebagai sosok setan, namun yang sering dilupakan orang adalah kemunculan Hitler bukanlah tanpa alasan. Sosok Hitler adalah jawaban dari kondisi politik global saat itu yang digambarkan oleh JFK sebagai “jika demokrasi tidak bisa mensejahterakan rakyat banyak, maka demokrasi adalah bahaya bagi yang sedikit”. Bahkan Belanda dalam menjajah Indonesia juga belajar kpd sejarah Hitler, yakni melekatkan cap rasis dan fasis kepada tokoh2 pergerakan nasional di masa pergerakan dahulu, sehingga Belanda menolak diplomasi.

Untuk memberikan gambaran kondisi sosio-politik masyarakat, Joko menganalogikan 3 jenis masyarakat, yaitu (1) masy. Gajah (2) masy. Domba dan (3) masy. Kutu. Masyarakat ideal adalah masyarakat Gajah, yang memiliki ciri antara lain memiliki memori yang kuat, memiliki visi yang jelas dan mampu memilih pemimpinnya secara mandiri. Masyarakat Kutu adalah kebalikan dari masyarakat Gajah. Sedangkan masy domba, meskipun tidak memiliki memori dan visi yg kuat ataupun tidak mampu memilih pemimpinnya sendiri, masy domba akan menjadi kekuatan yg hebat manakala dia menemukan “penggembala” yang tepat. Dan penggembala ini adalah kekuatan sekaligus pula kelemahan dari masy domba. masy domba inilah masy Jerman dimasa Hitler berkuasa.

Dan sebelum Heinrich mendapat gilirannya berbicara, Sapto mempersembahkan “Ilir-ilir” dg akustik yg jernih

Dan Heinrich pun memulai paparannya. Sebagai seorang Jerman, dia menyebut bahwa cerita ttg keadaan masyarakat di masa Hitler diperoleh dr neneknya yang mengalami sendiri masa-masa tersebut. Heinrich kemudian sedikit mengulas masa lalu Hitler, dimana Hitler sendiri bukan asli Jerman, melainkan imigran dari Austria yang pindah disebabkan krisis ekonomi dunia yang dikenal dengan Black Friday. Untuk mempergakan bagaimana Hitler memobilisasi massa, Heinrich melakukan sebuah simulasi jenaka, yakni dgn mengajak (mungkin lebih tepat “menyuruh”) seluruh hadirin berdiri tegak, dan kemudian memberikan salut a la Hitler, yakni mengangkat satu tangannya. Ini untuk menunjukkan bahwa jika ada seorang pemimpin yg baik dan massa2 yg bersungguh-sungguh, maka akan ada perubahan besar yang bisa dilakukan. Dan Heinrich menutup paparannya dengan sebuah informasi ada sebuah buku menarik tentang Hitler ini, yakni “Hitler mati di Indonesia?” buah pena Ir. KGPH Soeryo Guritno, M.Sc

Paparan dari Heinrich ini kemudian ditanggapi oleh Suko Widodo dengan membandingkan Hitler dengan Soekarno dan Soeharto dengan menyebut bahwa keduanya dalam beberapa hal menggunakan metode yang sama dengan Hitler, namun kesadaran kolektif yang terbangun tidak sebesar yang berhasil dihimpun Hitler melalui ”Yahudi sebagai musuh bersama”. Heinrich pun kemudian menambahkan bahwa salah satu kekuatan terbesar Hitler adalah satunya kata dan perbuatan. Semua teori dan impian Hitler dalam bukunya ”Mein Kampf” tentang kesejahteraan rakyat Jerman, kemudian memang diwujudkannya ketika ia menjadi Fuhrer (Kanselir sekaligus Presiden)

Dan sebelum Cak Nun bergabung bersama narasumber lainnya, Joko Susanto menyebut bahwa datang ke BBW ini laksana membangunkan kesadaran pribadi menuju ketercerahan. Yang kemudian diamini oleh Suko Widodo yang menyebut bahwa BBW ini adalah the real university, dimana ada ruang dimana semua pemikiran dihormati.

Dan setelah sebuah lagu dari Sapto, Cak Nun memulai paparannya dengan mengkonfrontir satu hal kepada Heinrich berkenaan dengan Hitler ini, dengan menanyakan apakah Hitler pernah korupsi atau tidak. Dengan tegas, Heinrich menjawab tidak pernah. Bahkan korupsi saat itu, berapapun saja nilainya, hanya satu akibatnya, mati. Fakta ini kemudian ditegaskan oleh Cak Nun bahwa dalam hal ini Hitler jauh lebih terjaga moralnya daripada sebagian besar pejabat Indonesia. Beliau juga menegaskan bahwa tidak ada alasan kuat untuk turut membenci Hitler, toh Hitler tidak bersalah apapun terhadap diri kita sebagai bangsa. Justru kalau memang ada subyek yang harus dibenci karena kesalahannya, tentulah Belanda sebagai penjajah lebih layak untuk dibenci bangsa ini.

Kemudian Cak Nun juga meminta penegasan kepada Joko Susanto, tentang perbedaan Hitler dengan Stalin, mengingat awal kekalahan Jerman adalah ketika ia menyerang Soviet. Joko Susanto menjawab bahwa ada kesamaan antara Hitler dan Stalin, yang berbeda hanyalah Hitler berdasarkan pada ”bangsa/nation Jerman”, sedangkan Stalin pada ”kaum proletariat”, yang ini kemudian oleh Cak Nun diteruskan dengan melakukan review singkat terhadap Sosialisme, Komunisme, Liberalisme, Kapitalisme dan Naziisme. Di dalam Sosialisme, Komunisme dan Naziisme tidak ada hak milik individu, semuanya milik negara. Sedangkan dalam Kapitalisme dan Liberalisme hak individu sedemikian prioritasnya. Joko Susanto menambahkan bahwa secara kultural, mulai jaman kerajaan hingga pergerakan, Indonesia lebih dekat kepada sosialisme dan komunisme. Namun, karena sosialisme dan komunisme dicurigai habis-habisan sebagai ”tidak beragama”, maka Indonesia mengalami lompatan drastis menuju Liberalisme, dimana lompatan drastis ini menjadikan rakyat Indonesia menjadi ”gelandangan di kampung sendiri” (Joko Susanto menyitir salah satu buku Cak Nun). Cak Nun meneruskan dengan menimba sumur Joko Susanto mengenai fenomena kapitalisme global dan China, yang disebut bahwa kapitalisme global sebenarnya sudah mencapai titik kulminasinya pada thun 2008-2009 kemarin, dan saat ini grafiknya tengah menurun. Adapun mengenai China, meskipun secara negara menyebut sebagai komunis, tetapi komunis hanya menjadi ideologi saja, sebab kasunyatannya Chine juga telah menjadi raksasa kapitalis baru. Ketimpangan sangat jelas terlihat antara China bagian timur dan bagian barat, dimana China timur sangat kapitalis, dan China bagian barat yang sosialis harus menanggung ongkos yang besar bagi China bagian timur, demikian Joko Susanto.

Dari paparan tersebut, Cak Nun, menyitir teori Huntington tentang benturan peradaban, menyebut bahwa teori Huntington tidak sepenuhnya terjadi, khususnya tentang Islam. Huntington yang menyebut bahwa Islam akan menjadi kekuatan baru “menggantikan” komunis-sosialis Uni Soviet yang telah runtuh, ternyata tidak akan terjadi. Sebab umat Islam, ternyata tanpa diapa-apakan seudah berkelahi sesama umat Islam, sehingga tidak akan bisa menjadi kekuatan baru. Peta politik di Timur Tengah juga membingungkan umat Islam sendiri. Maka jika terjadi perbenturan antara Iran (Syi’ah) dengan Israel (yang akan didukung penuh oleh Arab Saudi), maka NU, Muhammadiyah, Persis, dll yang akan kebingungan memberikan fatwa harus mendukung yang mana.

Dan di sinilah, Maiyah memberikan sebuah tawaran, laa syarqiyyah wa laa gharbiyyah, tidak di timur juga tidak di barat. Hingga saat ini, Maiyah dalam perjalanannya mengatur irama dalam rentang waktu seperti yang dilakukan RasuluLlah, yakni 23 tahun. Meskipun saat ini, Maiyah masih membangun infrastruktur nilai-nilai yang bersifat lembut seperti nilai kemanusiaan, namun nilai-nilai dasar Maiyah sudah teruji sedikit-sedikit, seperti nilai paseduluran (persaudaraan), kerinduan, dan ikatan kemesraan antara satu sama lain, demikian urai Cak Nun. Dan dengan nilai-nilai dasar sedemikian, maka Maiyah tidak memberikan ruang bagi kebencian terhadap apapun dan siapapun, termasuk dalam melakukan pendekatan terhadap tokoh-tokoh semacam Hitler, Khadafy, Khomeini, dll.

Menanggapi uraian Cak Nun, Joko Susanto menghubungkannya dengan nilai2 dasar kebangsaan yang dahulu menjadi dasar pergerakan kebangsaan di Indonesia. Sekedar contoh, Sarekat Islam (dan bukan Budi Utomo) yang berangkat dan berbicara tentang Islam yang kemudian berkembang menjadi Indonesia. Namun sekarang, organisasi keagamaan, Islam khususnya, ke-Indonesia-an tereduksi menjadi hanya sekedar Islam an sich, yang akhirnya mengakibatkan sekat-sekat sosial dan ideologis yang mengkhawatirkan. Sedangkan mengenai organisasi massa dan kepemudaan, jika dahulu dari Jong Celebes, Jong Java, dll membesar menjadi Indonesia, namun sekarang bermunculan organisasi kedaerahan yang kental hanya dengan dirinya sendiri. Labilnya pegangan terhadap nilai2 dasar juga mendasari lahirnya fenomena bunuh diri, pembunuhan, tawuran, bentrokan yang sebenarnya disebabkan oleh depresi massal kehilangan orientasi.

Menjawab tentang depresi dan disorientasi massal, Cak Nun menyebut dua kata, yakni “sumeleh” dan “mupus”. Dua kata ampuh yang sangat bisa diandalkan menghadapi benturan peradaban dan bencana yang akan dihadapi. Sebagai informasi, Cak Nun menyebut ada dua bencana besar sekarang ini, yakni bencana yang diakibatkan dirinya sendiri, seperti yang terjadi di AS, Eropa dan China, dimana disebabkan oleh policy dan kebijakannya sendiri. Sedangkan satunya adalah bencana akibat perubahan2 besar dalam semesta, yang pasti akan berpengaruh terhadap bumi yang sangat kecil ini, apatah lagi terhadap manusianya, termasuk juga pergolakan magma gunung2 berapi di Indonesia.

Bersama Heinrich, Cak Nun kemudian melakukan simulasi tentang kemungkinan Hitler memimpin Indonesia, menjawab pernyataan Heinrich bahwa rakyat Indonesia yang dia kenal membutuhkan shock terapi seperti yang dilakukan Hitler terhadap bangsa Jerman saat itu. Dari simulasi kebutuhan Indonesia, terjawab bahwa Indonesia membutuhkan seorang pemimpin yang Satriyo Pinandhito Sinisihan Wahyu. Hitler hanya memenuhi satu kriteria saja, yakni Satriyo, ksatria. Tetapi ksatria saja tidak cukup untuk menjawab kebutuhan Indonesia, ia juga harus Pinandhito, minandhito, hidupnya harus sudah selesai dengan dirinya sendiri dan tidak lagi butuh terhadap keduniaan, sehingga bisa mandiri dan bebas dari kepentingan-kepentingan sesaat. Namun Satriyo Pinandhito juga tidak cukup, ia juga harus dituntun, dikawal dan diperjalankan oleh kehendak Tuhan, Sinisihan Wahyu. Penjelasan panjang Cak Nun disampaikan dengan emosi yang tumpah ruah, yang dipersaksikan dan dipamungkasi oleh lagu Kebyar-kebyar karya almarhum Gombloh, yang dibawakan oleh Sapto dengan manis yang juga menjadi penutup acara Bangbang Wetan Januari 2012 ini.

Silahkan klik disini untuk mendownload versi pdf

5 thoughts on “Bangbang Wetan (Januari 2012)

  1. Rudd Blora says:

    Joss…
    Dan jgn lupa, kenapa Hitler memusuhi yahudi saat itu. Krn di tengah2 bangsa Jerman berperang dan Hitler harus membangkitkan nasionalisme rakyatnya,…eee…lha kok org2 Yahudi Jerman malah mencari keuntungan sendiri. Maka kiranya dpt difahami kllo Hitler lalu “membantai” mereka.
    Maaf kata membantai sy tulis dlm tanda petik krn korbannya tdk spt yg selama ini digembar-gemborkan oleh dunia barat dt Holouscot-nya.

    Salam,

  2. cucufatimah says:

    apik cang, isok nang official iki.. oke ditunggu yang lain-e

  3. Sang Nanang says:

    mantep reportasene…..berkarya terus Cak!

  4. Yoes -Ozkab- says:

    Kertajaya Cak!!
    “Ada yang terlewat Hitler salah satu fakto yang mengantarkan INDONESIA MERDEKA…”
    Analisa mini dari seorang yang (rakyat) kecil.. :D hehe..

    -Yoes “Ozkab”-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s