senandung sang fakir

duhai,
apa yang kupunya untuk mengundangMu hadir ?
bukanlah aku, ya Kekasih, yang bersayap jubah kesabaran
bukanlah aku, ya Kekasih, yang berselendang raja’ dan khauf
bukanlah aku, ya Kekasih, yang bermahkota tawaddhu’
langkahku tersandung-sandung
dan suaraku masih tersendat-sendat
sedang jiwaku …
oh Kekasih, jiwaku dihunjam rindu pendam
remuk redam

aku hanyalah seorang fakir, ya Kekasih
fakir papa tak punya apa dan siapa
bahkan juga kecerdasan
di negeri ini, ya Kekasih
kecerdasan bukanlah harta orang fakir
kecerdasan intelektual
kecerdasan emosional
kecerdasan spiritual
hanya bisa menjadi khayal

jiwaku yang dihunjam rindu pendam
masih saja terjerat kesementaraan
terhijab oleh penjara yang kubuat sendiri

aku hanyalah seorang fakir, ya Kekasih
kekayaanku satu-satunya adalah kefakiran
itupun kalau masih boleh kuakui sebagai milikku

maka apakah yang membuat seorang fakir
pantas mendekat dan berbaring di sejuk cahaya cintaMu
selain hanya berharap pada sejuk cahaya cintaMu jua

{ banda aceh | 10.09.08 }

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s